Warung Soto dan Tengkleng “Sedep Seger” (Purwokerto)

10 Jun

Salah satu kuliner yang terkenal dari Purwokerto ini adalah soto-nya yang khas.. Soto Sokaraja namanya, ada juga si yang nyebut Sroto Sokaraja.. apa bedanya?? Kalo SOto Sokaraja pake daging SApi, kalo SROto Sokaraja pakenya daging SRApi.. ngawur ding!😆

Image

soto sokaraja

Soto Sokaraja beda sama soto2 lainnya.. soto sokaraja itu meriah sekali.. meriah??? YA! Kenapa meriah? Karena dalam penyajiannya pake krupuk warna-warni dan krupuk mi, dicampur daging sapi atau ayam, mihun, dan taoge.. ndak lupa irisan loncang.. yang khas lagi, sambalnya ni.. bukan sambal cabe rawit biasa, tapi sambal kacang.. nyummy banget lah pokoknya..

Tapi, ceritanya, saya lagi kangen banget sama soto kuah bening yang nggak meriah.. yang mana di Purwokerto ini susah banget nyarinya.. nah, pas lagi muter2 ngintip jadwal praktek salah satu dokter di dekat RS Abiyasa, nemu deh warung Soto dan Tengkleng “Sedep Seger” khas Boyolali.. sembari mengucap Bismillahirrahmanirrahim, berharap kuah sotonya bening, beloklah saya kesitu..

ImageAlhamdulillah, do’a saya dikabulkan.. akhirnya nemu soto kuah bening di Purwokerto ini.. kayak gini ni penampakannya..

Image

semangkuk soto sapi

Rasanya enak, nggak nyesel mampir ke warung ini

Selain soto, warung ini juga sedia tengkleng.. sotonya ada 2 macam, soto ayam dan soto sapi.. keduanya dibandrol Rp 7.000,- per mangkok.. untuk tengklengnya Rp 20.000,- per porsi.. oya, tersedia juga sate cemilan seperti sate paru, sate usus, sate ayam, dan perkedel.. sayangnya porsinya kecil.. jadi buat yang suka makan besar, semangkuk soto ini rasanya kurang..😆 tapi untuk mengobati rasa rindu pada soto kuah bening, soto ini recommended lah..

Image

sate usus

Image

sate paru

Warung Soto dan Tengkleng “Sedep Seger” khas Boyolali ada di Jalan dr. Angka, RS Abiyasa ke timur (ke arah Erde 21) tempatnya utara jalan, sebelahan sama Frans Salon.. warung ini buka dari jam 6.30 pagi sampe jam 9 malam.. so, check it out!

Image

 

New Superkecil, New Life, New Journey :)

10 Jun

 

Assalamu’alaikum!

Yeay! Superkecil is coming back!

Image

Setelah sekiaaaaaaaaaaaaaaaaaaan lama hibernasi tanpa sebab yang pasti, sebenernya si pasti2 aja😆 , akhirnya saya kembali sodara-sodara sebangsa setanah air

Beberapa hal sudah ada yang berganti dari superkecil, walaupun tetep imut luarrrr biasa *ditimpuk massa*

Kalo dulu jadi pemain partai tunggal putri, sekarang superkecil pindah ke partai ganda campuran.. yeay! I am married now! Alhamdulillah.. meskipun kecil-kecil jadi manten, tapi kalo jadi mantennya nunggu gedhe, gak kesampean-kesampean.. soalnya ndak gedhe-gedhe.. hehehe

Kalo dulu saya menetap di Jogjakarta nan sentosa, sekarang sudah pindah ikut suami ke kota Purwokerto di kaki Gunung Slamet Jawa Tengah.. yachh.. sekitar 5 jam dari Jogja by bus, kalo by economic train sekitar 3 jam.. kalo by plane?? Hehe, naik jurusan Jakarta aja trus ntar di atas purwokerto terjun payung.. wkwkwkwk.. ndak ada plane Jogja-Purwokerto sob!

Kalo dulu saya sering dikira anak SD, sekarang udah naik kelas lah, dikira anak SMA *sama aja deh*, sampai-sampai pas awal-awal tinggal di Purwokerto saya digodain anak SMP.. ampun dijeeee… segitu kanak-kanaknya kah diri ini?? Tapi gapapa,, Alhamdulillah.. itu anugerah bukan?🙂

Yeay!

Mulai dari tulisan ini, saya ingin mencoba lembar baru dengan cerita baru tentang saya dan sekitar saya.. semoga permulaan yang baru ini membawa berkah, kebaikan, dan manfaat bagi sesama.. Aamiin..

Aaaaaaand….

This is it! Superkecil new journey on blog!

Welcome!

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Bakmi Jawa Godhog

18 Apr

Hai hai hai

Finally I posted a note again. Setelah sekian lama hibernasi, skrg balik lagi niii. Tapi mohon maaf super sorry, karena saya blm bisa memutuskan apakah akan istiqomah atau tidak untuk menulis lagi seterusnya di blog ini, hmmm setidaknya dalam setahun ke depan. Karena eh karena, masih ada beberapa pekerjaan PE-ER yang menanti untuk disantap, eh dikerjakan.

Well, judulnya udah nggak nyambung sama prolognya. Hehehe… Posting pertama setelah hibernasi ini saya isi dengan resep masakan. Aheee… kerjaan emak-emak banget yaa.. Ini resep si sebenernya resep biasa, tapi di percobaan-percobaan sebelumnya rasanya aneh melulu, nggak pas!

Nhah, berhubung kali ini udah pas di lidah, diposting deh resep ini. Hehehehe.. coba-coba resep bakmi jawa ini dilakukan karena di Purwokerto, domisili superkecil saat ini, tidak belum ditemukan bakmi jawa seperti di jogja. Tekstur mi yang ada di Purwokerto ini gepeng dan lebar, nyaris seperti kwee tiauw. Jadi lebih nyemek atau jemek. Di lidah kami, superkecil dan suami, jadi terasa aneh. Maklum, lidah orang Jogja.. hehehehehehe…

Image

Bahan :

2 papan          Mie telor kering

2 ons               daging ayam

1 butir             Telur bebek (telur ayam juga boleh, tapi lebih enak telur bebek :D)

4 siung            Bawang putih

3 sdt               Udang rebon

2 sdt               Garam

1 butir            kemiri

2 sdt               merica bubuk

1 sdt               kecap manis

1 sdt               kecap asin

5 batang         Loncang, potong-potong

2 buah            tomat, belah menjadi 8 bagian

2 sdm              minyak goreng

250 ml             kaldu ayam

250 ml            air putih

Daun seledri yang dipotong kecil-kecil dan bawang merah goreng untuk taburan

Cara membuat

  1. Mie telor direndam dengan air sampai lemes, tidak kaku lagi. Kalo udah lemes, tiriskan supaya bebas air.
  2. Rebus daging ayam yang telah dicuci. Biasanya saya ngrebus ayamnya 2 kali. Rebusan pertama dibuang karena biasanya banyak lemaknya. Trus rebusan kedua yang dipake buat air kaldu.
  3. Daging ayam yang sudah direbus kemudian disuwir-suwir atau dipotong-potong.
  4. Haluskan bawang putih, udang rebon, garam, dan kemiri.
  5. Panaskan minyak goreng, kemudian tumis bumbu yang dihaluskan sampai sedikit berubah warna. Jangan sampe gosong yaaa
  6. Masukkan daging ayam suwir, tumis sebentar sampai merata dengan bumbu
  7. Masukkan loncang yang sudah dipotong, aduk sampai rata
  8. Masukkan tomat, aduk lagi sampe rata
  9. Masukkan mie telor, aduk lagi sampe rata, jangan bosen
  10. Tambahkan kecap manis dan kecap asin
  11. Tambahkan air kaldu dan air putih, aduk lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
  12. Tambahkan garam secukupnya dan merica bubuk juga secukupnya
  13. Aduk sampai air mendidih
  14. Cicip dulu apa yang kurang
  15. Kalo udah pas bumbunya, pas rasanya, baru apinya dimatikan
  16. Sajikan dengan taburan seledri potong dan bawang merah goreng
  17. Terakhir dan penting banget nih, Baca do’a dulu sebelum makan..😆

Ayey.. selamat mencoba.. semoga berhasil !!!

big thanks!!

20 May

terimakasih,,

telah mencintaiku yang banyak kekurangan ini sepenuh hati..

walaupun kita sama2 bingung kemana arah mesti ditempuh..

kemana perahu akan dikayuh..

dermaga kita satu tujuan..

tapi aras lintas kita berbeda titian..

aral ini bukan yang terakhir buat kita hadapi..

justru yang pertama kita temui..

terimakasih telah mencintaiku sepenuh hati..

aku, ciptaan Allah yang sempurna tapi banyak kekurangan disana-sini..

sebelum kau mengeluh

3 Dec

cerita sehari-hari di soetomo

sebelum kau mengeluh lapar,,

tidakkah kau lihat mereka disana “terpaksa” menahan lapar

demi menanti kepastian kabar suami, istri, atau anaknya yang belum sadar??

sebelum kau mengeluh lelah,,

tidakkah mereka juga lelah akan birokrasi instansi pemerintah untuk maskin??

tapi apa boleh buat, keadaan tak berdaya dan kebutuhan menebus pengobatan

yang membuatnya tidak lagi bisa merasa lelah..

sebelum kau mengeluh rindu,,

tidakkah kau lihat anak2 kecil yang mungkin baru saja kehilangan ibunya, atau ayahnya??

yang mereka tidak tau lagi kapan rindu mereka akan terobati??

sebelum kau mengeluh ingin pulang,,

tidakkah kau melihat pasien2 yang terbaring lemah juga merasakan hal yang sama

namun tidak mampu pulang karena tubuhnya yang lemah?

sebelum kau mengeluh,,

lihat saja orang-orang disana yang lebih menderita dari kita..

semoga kita senantiasa bersyukur akan udara yang kita hirup

akan imunitas kita yang setiap hari terpapar tapi antibodi kita masih mampu melawannya

akan semua nikmat dariNya yang tidak pernah bisa kita hitung satu per satu..

sebelum kau mengeluh,,

lihatlah mereka disana yang lebih membutuhkan pertolongan..

lantas, pantaskah kita mengeluh??

mungkin memang sudah waktunya

8 Oct

*hanya sebuah coretan

 

mungkin memang sudah waktunya,

ayah berkata tentang jodoh,

tentang aku dan tentang hidupku nanti,

tentang ijab qobul, gedung, undangan, dan pernakperniknya,

sepertinya kemarin aku baru saja diantar ayah masuk SD,

sekarang, pembicaraannya sudah begini,

kadang aku masih sulit membayangkan,

hidup dengan orang lain yang ‘relatif’ baru,

jauh dari rumah,

jauh dari ayah,

aku pasti kangen..

kangen ayah,

kangen rumah,

kangen kasurku,

kangen kamarku yang acak2an tapi nyaman,

semuanya…

pasti aku kangen..

Allah telah menciptakan waktu..

dan suatu ketika kita akan sampai pada waktunya..

Wallahua’lam bishshawab

jika memang sudah waktunya Ya Allah..

mudahkanlah,

lancarkanlah..

mungkin, memang sudah waktunya semua berubah

aku,

ayah,

rumah,

jogja,

dan semuanya..

Barakallah..

 

 

Sebentuk kata “permisi” yang TIDAK SAKTI lagi

2 Oct

Lama ya ndak ngisi blog ini? yang punya sekarang jadi pengacara sih.. pengangguran banyak acara maksutnya.. hahay..

kali ini, mau bahas apa ya? sedikit nyenthil deh.. hayoo sapa yang kesenthil?? Hohohoho …

jadi gini critanya.. barusan kan saia pulang ke rumah.. *ya iyyalah, masa’ pulang ke hutan??* nah kebetulan di rumah ada tamu.. ternyata temennya sepupu.. ada dua orang yang bertamu.. satu perempuan, satunya lagi laki-laki.. oia, maaf sebelumnya, saia termasuk salah satu orang yang sensi sama orang yang MEROKOK.. kalo ada orang yang merokok di dekat saia, saia buru-buru pergi menjauh.. alasannya, asepnya bauk! Merusak aroma body yang seringnya kadung gak wangi-wangi amat.. hahaha… klo terpaksa ga bisa pergi jauh dari situ, ya berusahalah gimana caranya biar tu orang nyadar kalo UDARA BERSIH ADALAH HAK SETIAP MANUSIA.. maaf buat yang merokok.. *piss!!*😆

Sebenernya, saia bukan orang yang saklek melarang orang untuk merokok.. silakan saja.. tapi juga jangan memaksa orang lain menghirup udara yang sudah dia cemari.. merokoklah, dan hiruplah sendiri asap yang kau buat.. jangan libatkan orang lain.. sekali lagi, itu saia yang bilang..

Singkat cerita, tamu laki-laki keluar ruangan menuju teras rumah dan.. mengambil sebatang rokok dan menyulutnya dan pastinya bau asepnya kemana-mana.. saia liatin aja tu mas-mas yang sebenernya saia ndak kenal.. eeee,, ndak nyadar juga dia.. saia diemin aja.. sejurus kemudian, saia bilang,

“Mas, rokoknya dimatikan ya..”
Masnya njawab (saia rada jengkel, soalnya tamunya protes)

“Emang kenapa sih?”
“Asapnya bauk,” jawabku.. aslinya dalam hati bilang gini, “ini kan rumah saia, saia ndak suka ada bau rokok di rumah saia!” :devil:
Saya lanjutkan, “Maaf ya mas”
Batin saya, “woot?? ndak kebalik tuh? Harusnya dia yang minta maaf!”

Tapi ndak papa deh.. masnya ndak ngelunjak2 banget.. di mata saia, itu mas-mas ndak sopan blas.. mbok ya kalo mau ngrokok tu izin dulu sama yang punya rumah.. “maaf, boleh ngrokok nggak?” setidaknya itu lebih MENGHARGAI yang punya rumah (thanks to Joe yang waktu itu nanya dulu ke aku :lol:).. kalo emang ga boleh ngrokok, ya sudah.. lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.. tiap rumah punya aturannya sendiri.. toh, di depan rumah saia (di luar halaman) juga masih ada ladang milik tetangga yang ditumbuhi pepohonan.. klo dia ngerokok disitu kan ndak ada yang protes.. malah pohon-pohonnya dengan senang hati menerima asapnya..

Belum selesai sampai disini.. tamu perempuan ndak kalah menyebalkan g403L *alay!*.. bantal sandaran kursi tamu didudukin.. Subhanallah.. mbaknya ndak tau kali ya, bantal tu letaknya di punggung bukan di pantat.. itu bukan bantal duduk mbak, tapi bantal buat sandaran.. bukan pada tempatnya kalo tu bantal didudukin embak.. plis deh.. tapi karena saia orang baik, waspada, digebuk massa si embak nggak saia jutekin langsung di depannya.. saia sms ke sepupu saia, minta tolong, bantalnya jangan didudukin.. untung si embak mau ngerti.. disingkirkanlah bantal sandaran kursi itu dari pantatnya.. bagooosss!!

Saia jadi inget.. waktu itu saia masih SMA.. aturan di rumah yang diciptakan almh. Ibu masih ditegakkan setinggi-tingginya.. waktu itu, ada temen saia maen ke rumah.. begitu pintu dibuka, tanpa saia nyana-nyana, di langsung masuk ke ruang tengah, ambil remote, dan nyalain tivi.. saia cuman bisa bengong.. kok ya ndak ada permisinya, ndak ada sopan santunnya.. dikiranya saia ini siapa?? Bukan minta dihargai, tapi sesuperkecilnya saia kan ya masih berwujud manusia to.. tanpa basa-basi minta ijin nyalain tivi, langsung aja.. jujur aja, saia baru nemu temen yang bagi saia waktu itu kurangajar “sopan banget, dibalik!” ya pas itu.. sebelumnya, temen saia sopan2 aja, tidak bermasalah.. bertamu ya di ruang tamu.. ga masuk2 sembarangan.. kalo mau masuk ruang tengah ya permisi dulu.. setelah dipersilakan baru masuk.. sekalipun udah kenal deket banget.. yang saia masih ingat, temen saia yang itu dengan santainya bilang,

“Ndak papa, langsung aja, bludhas bludhus (langsung masuk rumah). Anggep aja rumah sendiri.”

Woot?? Dan disitu ada ayah.. jujur aja, waktu itu saia sangat2 tersinggung.. dia pikir ayah saia apa? Ndak permisi ndak basabasi duduk manis langsung nonton tipi.. Astaghfirullahal’adzim.. kok ada ya orang2 kaya gitu di dunia ini?? Nyatanya juga ada, cil!

Di sisi lain, saia juga mau minta maap.. ketika saia bertamu ke tempat teman2 mungkin ada ketidaksopanan yang saia lakukan.. bilang aja sama saia.. ndak usah ragu-ragu.. karena saia sadar tidap rumah ada aturannya masing-masing.. termasuk mungkin kalo jadi anak SMP lagi.. Sudah Makan, Pulang.. hahahay..

Entahlah temen-temen, ini semacam curhatan atau kritikan.. yang jelas ketika kita berada di rumah orang lain harus ada sopansantunnya.. basa-basi dikit gapapalah.. setidaknya kita tau karakter tuan rumahnya kayak apa.. setelah itu kan kita bisa menyesuaikan.. sekedar bilang “permisi” apa susahnya si?? Atau, kata “permisi” kini tidak lagi sakti??