Archive | June, 2007

JOGJA KOTA PACARAN

13 Jun

jogja uda mulai musim mbedhidhing… yang ini kalo di bahasa indonesiakan apa yah?… rada dingin gitu lah kira2 suasananya… tapi kalo jam 12an teteup puanase puolll… fiuh…
kali ini postingannya lebih nehe’ yah… semoga teteup suka… saia habis ngurus perpanjangan KTP walopun uda telat sembilan hari pada hari ini… untungnya proses lancar… insya Allah… dari pak RT yang uda kenal ma ayah (hehe bawa nama ayah biar lancar), trus ke pak RW (bawa nama ayah lagi biar lancar), n yang terakhir pak dukuh (lagi-lagi bawa nama ayah)… ayah emang hebat… hehe … pokokna kalo bawa nama ayah jadi lancar de… siip de pokokna
trus ke kelurahan (kali ini ga bawa nama ayah)… n terakhir kecamatan (ga bawa nama ayah lagi, cz udah ga laku di tempat ini, pasang muka manis semanis-manisnya biar diramahin)… oiya buat superkecil sendiri n temen2 yg tinggal di ConCat… kantor kelurahan condongcatur itu tempatnya di deket terminal concat… nha kalo kecamatan Depok tempatnya di deket perumahan Colombo… cz saia baru tau tempatnya ya hari ini… hehe ndeso banget yah???
kok ga nyambung ma judulnya???
gini… tadi tu pas pulang dari urus perpanjangan KTP kan pulang tu, eh ke warnet ding (berhubung sekarang minggu tenang, n Alhamdulillah punya minggu tenang, cz biasanya engga)… tau sendiri kan (yang udah pernah lewat) kalo jalan sekitar selokan mataram menuju seturan dari arah gejayan tu jalannya ga lebar2 amat… wong mobil aja kudu lan-pelan lon-alon kalo lewat selokan itu… eee,lha dalah…
depan Grandie ku tu ada sepasang XX n XY yang lagi boncengan… pacaran arek-e (mereka pacaran)… yok opo ta, motore leh mlaku souuwwwineram… biyuh selak panas kie! (gimana coba, motornya jalan lamaaaa bangett… duwh keburu panas nih)… juambu muanisss!!! (diajari chiwimudz)… gak iso nyalip kie… dalan sak sempit iku… oalah, Ya Allah paringono wong bagus sabar… (ga bisa nyalip nie… jalan sesempit itu… Ya Allah, berilah laki-laki tampan kesabaran…)

itu baru hari ini… ga taw kenapa sekarang di jogja banyak banget sejoli yang pacaran di atas motor… tepatnya sambil berkendara… untungnya saia masi sabar… nek ora noh wis tak tan tin tan tin nganti tup kuping arekmu le! (kalo ga udah aku klakson2 sampe kamu tutup telinga kamu bang!)… mbok ya kasian sama orang yang berkendara di belakang motornya… apalagi kalo anak kecil yang naek motor… kalo ngerem mendadak n kaki kudu napak, kalo anak kecil ga siap n ga nyampe gitu piye?… tamarindus indica!!! hfff… jangan2 besok jogja tambah satu predikat… JOGJA KOTA PACARAN… hahaa… ojo ah! ning yo akeh (tapi ya banyak) sejoli yang berdua-duaan di tempat gelap nan sepi… apa tu namanya??? wah lupa-e, saking jarangnya di farmasi, coz anaknya alim2 termasuk saia… hehe
uda de… INGA’2 JANGAN PACARAN SAMBIL BERKENDARA…. 

Siapa bilang kerokan udah ga jaman? (2nd sequel)

6 Jun

Masi inget kn postingan sebelumnya yang mbahas soal kerokan? Kalo ga inget baca lagi yah….

 

Kemaren qta ngmg sampe bedanya medis barat dan medis timur dilihat dari segi cara pengobatannya… yang medis barat udah kan? Sekarang qta beralih ke medis timur… kalo cara pengobatan menurut medis timur, rata-rata menggunakan garis meridian… bagi yang udah pernah nonton “Jewel in The Palace” (yang lakonnya Janggeum) pasti ngerti deh… garis meridian itu apa c? Garis meridian yang dimaksud disini bukan garis meridian bumi yang membujur dari utara ke selatan, tapi garis meridian ini merupakan garis meridian tubuh… pertanyannya adalah,, apakah garis meridian kasat mata? oh, fully NOT… jangankan kasat mata, ada di dalm tubuh manusia pun tidak… lha terus gimana ngobatinnya?

Penjelasan ini mungkin agak membingungkan dan banyak bahasa planet pastinya… jadi gini, kalo dalam medis timur itu dikenal adanya garis yang menghubungkan titik-titik tertentu… (tapi garis ini bukan berdasarkan aksioma)… titik-titik yang dimaksud adalah pusat dimana ada keseimbangan fungsi tubuh… walopun sebenernya bentuknya bukan bener-bener titik tapi suatu area… tapi karena lebih gampang disebut titik, makanya disebutnya titik aja yah…

 

Titik-titik ini saling berhubungan antara satu dengan yang lain walopun letaknya jauh… aduh gimana ya jelasinnya… saia juga bingung… pake misal aja ya… misalna kalo kecethit ataw kedheglik ataw bahasa indonesianya apa yah? Oiya keseleo!… nha yang dipijet kan bukan tempat keseleonya tapi tempat lain… (pijat juga termasuk pengobatan ala medis timur)… titik keseleo terhubung dengan titik lain oleh suatu garis… bayangin aja garis itu sebuah benang atau tali… trus bayangin juga kalo keseleo itu benangnya ngga lurus tapi mbundhel, ada yang ruwet… nah, biar jadi “bener” lagi kan benangnya kudu dilurusin tu… ngelurusinnya lebih enak dari bagian yang ga sakit (bukan di tempat sakitnya keseleo)… sebenernya bisa c di tempat yang keseleo itu, tapi kan rasanya lebih sakit… bayangin aja kalo nglepas benang bundhet… kalo nglurusinnya di tempat bundhet susah lepasnya… gitu de kira-kira… kalo masi bingung, tanya yah… biar saia cari contoh lain…

 

Nha hubungannya dengan garis meridian apa? Nambah bingung aja… garis meridian itu ya benang-benang tadi… garis ini ngga keliatan secara kasat mata tapi bisa dikira-kira oleh orang yang punya ilmunya… jadi prinsip disini keahlian dan pengalaman… ga ada bukti autentik pasien menderita sakit apa… tapi yang jelas kondisi pasien dalam keadaan yang tidak nyaman… tidak seperti medis barat yang ada bukti autentiknya seperti hasil rontgen, hasil tes darah, hasil tes urin, dan sebagainya…

 

Yang menjadi salah satu alasan kenapa medis timur belum diakui adalah karena belum adanya pihak pengawas kedokteran ala timur… kata dr. Setiawan Dalimartha (dokter herbalis) di Indonesia belum ada kurikulum yang menyajikan tentang kedokteran timur… yang dipelajari selama ini hanya kedokteran barat… jadi ya wajar kalo dokter2 Indonesia kurang faham dengan medis timur… beda dengan Kedokteran ala Nanyang (NTU, Singapore)… kalo maw sekolah di NTU n ambil jurusan Kedokteran, kudu kursus bahasa Mandarin dulu, trus belajar medis timur di China selama 2 tahun, baru balik ke Nanyang untuk belajar kedokteran Barat… jadi pendidikannya lengkap… Indonesia kapan yah?

 

So, kalo sakit mesti berobat ala medis barat atau medis timur dong?

 

Tidak ada keharusan mau berobat menggunakan yang mana… kalo melalui rumah sakit pasti ditangani dengan medis barat dunk pastinya… tapi kalo melalui jalan alternative biasanya digunakan ala medis timur… oiya, pengobatan ala medis timur itu contohnya akupressur (tekan pakai tangan), akupunktur (tekan pakai jarum), reiki, tenaga chi, dan lain-lain (betewe, di farmasi diajarin baca aura lowh, bener-bener ilmu klenik deh pokonya)… pemilihan cara pengobatan (terapi) bukan suatu keharusan, tapi yang diwajibkan adalah kesehatan… kalo hati senang aja udah bisa jadi obat… jadi pemunculan sugesti untuk sembuh itu sangat penting… so, teteup riang yah walopun sakit… karena hati yang riang adalah obat…

 

 

PERHATIAN:

Kalo bingung baca postingan nehe’ ini, jangan kerutkan dahi, tetaplah riang jangan cemberut, tanyakan saja mana yang membingungkan (semuanya kaleeee!!!!), kalo malu bertanya, pikirkan saja sampai ubanan, kalo perlu dibawa mimpi, ha-ha!!!)

Siapa bilang kerokan udah ga jaman? (1st sequel)

3 Jun

Sapa hayyo yang ga tau kerokan? Ya ampun kemana aja non, harre genne ga tau kerokan? Hehe 😀 … Kerokan pastinya udah akrab di telinga kita (walopun masuk telinga kanan n keluar langsung dr telinga kiri)… biasanya “ritual” kerokan dilakukan pada saat masuk angin… tapi sekarang udah banyak obat-obat tradisoional (yang disebut-sebut obat masuk angin) yang diproduksi oleh perusahaan jamu terkemuka di Indonesia… tapi teteup, kerokan masih memegang peran penting dalam pengatasan bagi pasien masuk angin… tapi coba tanya dokter yang lagi praktek, sekalipun tau si pasien menderita masuk angin, teteup ga ada resep kaya’ gini :

R/ Lc. Kerokan 0,100

m.f potio

S . prn

Atau

R/ Cajuput oil 0,100

Metil salisilat 0,050

Uang kerokan 1 biji

m.f. potio

S . prn

 

Maklum lah, medis yang dianut Indonesia adalah medis barat, jadi wajar kalo dokter ga ada yang kasih resep kaya’ di atas… pasalnya (entah pasal berapa) kerokan termasuk medis timur… njut, apa si bedanya medis timur dan medis barat? Bingung? Sama!!

 

Ide bikin postingan nehe’ ini berasal dari nonton tipi… pas itu ada acara Terapi sehat di TVRI… kebetulan waktu itu yang ngisi dari akupressure… katanya dia (akupresist, tabib akupressure.red) sudah ditemukan obat kanker dengan cara akupressure… buktinya banyak pasien dia yang sakit kanker stadium lanjut akhirnya sembuh setelah berobat di kliniknya… tapi ada satu hal yang dia sesalkan, yaitu belum adanya pengakuan ini oleh Depertemen Kesehatan… dengan kata lain Dep Kes RI belum bisa mengakui adanya pengobatan kanker menggunakan cara ini… walopun tidak ada yang salah dengan cara pengobatan ini… ada apa kok Dep Kes RI tidak bisa meloloskannya?? Usut punya usut.. karena medis timur belum bisa diakui oleh negara qta, kenapa? (qta tanya Galileo!)

 

Karena di postingan nehe’ ini saia ingin membahas (dengan seenaknya) tentang pengobatan, maka ndak ada salahnya kalo sebelumnya ditampilkan bedanya prinsip sehat dan sakit dalam medis barat dan medis timur… kalo menurut medis barat, orang dikatakan sakit apabila hasil pemeriksaan menunjukkan “sesuatu” yang lain dalam dirinya… melalui skrining tentunya… tapi menurut medis timur, orang dapat dikatakan sakit apabila dia merasa tidak nyaman… contohnya,, kalo ada orang kipas2 karena kepanasan, menurut medis timur dia sudah bisa dikatakan sakit karena dia sudah merasa tidak nyaman… tapi kalo medis barat nggak bisa lah bilang tu orang sakit karena tidak ada hasil pemeriksaan yang dapat membuktikan bahwa ada ’yang lain’ dalam tubuh pasien… sebaliknya, apabila ada orang yang udah sakit kanker stadium lanjut tapi karena semangat hidupnya tinggi sehingga dia tidak pernah tampak susah, selalu riang gembira, tersenyum berseri (haiah) itu artinya dia merasa nyaman… secara medis barat orang ini memang dikatakan sakit tapi secara medis timur dia dikatakan sehat karena dia merasa nyaman… gimana? Tambah jelas apa blas?

 

Perbedaan prinsip di atas hanya berdasarkan beda batasan sehat dan sakit antara medis timur dan medis barat… lantas cara pengobatannya gimana? Kok bisa-bisanya Dep Kes RI ga bisa mengakui akupressur sebagai obat kanker… gini niy, kalo medis barat tau donk cara pengobatannya… seperti yang qta alami kalo sakit… pengobatannya berdasarkan hasil diagnosa… misalnya sakit maag dikasih antasid, jamuren dikasih ketokonazole, batuk dahak dikasi Glyceril Guaiacolate, dan temen-temennya… disini (medis barat.red) hampir semua penyakit dapat disertai bukti-bukti dimana terjadi kelainan… ada datanya, gitu lah gampangannya… dan obat yang diberikan pun dipilih yang memiliki mekanisme aksi di bagian tubuh yang sakit… dan sebelumnya sudah ada penelitian yang mendasari pemberian obat tersebut… terus kalo medis timur gimana? Temukan jawabnya di postingan selanjutnya…

 

jéng jéng……

anak kecil dilarang kebut

2 Jun

kaya’na saia harus bersyukur walopun motor “Grandie” saia lagi ada problem untuk ke sekian kali… wadehel???? rante si Grandie rada error… ga taw ngambek apa gimana… kaya’na si minta ngapelin bang bengkel… walhasil,, saia ga bisa kebut lagi… biasanya jalan 50-60 lebih kmph kalo perlu 70-80 kmph tapi sekarang mentok2nya cuman jalan 40 kmph… kalo uda di atas 30 kmph ga berani ngegas lagi… hfff,, emang jamannya anak kecil ga bole kebut kalee yah???… do’ain yah, si Grandie cepet sembuh… jadi bisa diajak puter-puter Djokdja buat melepas kepenatan… ga taw yah kalo lagi suntuk bete suram kesel kalo jalan puter2 djokdja ma Grandie apalagi pake kebut rasanya smuwa ilang… udahan dulu yah… loph u Grandie quw..