Siapa bilang kerokan udah ga jaman? (1st sequel)

3 Jun

Sapa hayyo yang ga tau kerokan? Ya ampun kemana aja non, harre genne ga tau kerokan? Hehe😀 … Kerokan pastinya udah akrab di telinga kita (walopun masuk telinga kanan n keluar langsung dr telinga kiri)… biasanya “ritual” kerokan dilakukan pada saat masuk angin… tapi sekarang udah banyak obat-obat tradisoional (yang disebut-sebut obat masuk angin) yang diproduksi oleh perusahaan jamu terkemuka di Indonesia… tapi teteup, kerokan masih memegang peran penting dalam pengatasan bagi pasien masuk angin… tapi coba tanya dokter yang lagi praktek, sekalipun tau si pasien menderita masuk angin, teteup ga ada resep kaya’ gini :

R/ Lc. Kerokan 0,100

m.f potio

S . prn

Atau

R/ Cajuput oil 0,100

Metil salisilat 0,050

Uang kerokan 1 biji

m.f. potio

S . prn

 

Maklum lah, medis yang dianut Indonesia adalah medis barat, jadi wajar kalo dokter ga ada yang kasih resep kaya’ di atas… pasalnya (entah pasal berapa) kerokan termasuk medis timur… njut, apa si bedanya medis timur dan medis barat? Bingung? Sama!!

 

Ide bikin postingan nehe’ ini berasal dari nonton tipi… pas itu ada acara Terapi sehat di TVRI… kebetulan waktu itu yang ngisi dari akupressure… katanya dia (akupresist, tabib akupressure.red) sudah ditemukan obat kanker dengan cara akupressure… buktinya banyak pasien dia yang sakit kanker stadium lanjut akhirnya sembuh setelah berobat di kliniknya… tapi ada satu hal yang dia sesalkan, yaitu belum adanya pengakuan ini oleh Depertemen Kesehatan… dengan kata lain Dep Kes RI belum bisa mengakui adanya pengobatan kanker menggunakan cara ini… walopun tidak ada yang salah dengan cara pengobatan ini… ada apa kok Dep Kes RI tidak bisa meloloskannya?? Usut punya usut.. karena medis timur belum bisa diakui oleh negara qta, kenapa? (qta tanya Galileo!)

 

Karena di postingan nehe’ ini saia ingin membahas (dengan seenaknya) tentang pengobatan, maka ndak ada salahnya kalo sebelumnya ditampilkan bedanya prinsip sehat dan sakit dalam medis barat dan medis timur… kalo menurut medis barat, orang dikatakan sakit apabila hasil pemeriksaan menunjukkan “sesuatu” yang lain dalam dirinya… melalui skrining tentunya… tapi menurut medis timur, orang dapat dikatakan sakit apabila dia merasa tidak nyaman… contohnya,, kalo ada orang kipas2 karena kepanasan, menurut medis timur dia sudah bisa dikatakan sakit karena dia sudah merasa tidak nyaman… tapi kalo medis barat nggak bisa lah bilang tu orang sakit karena tidak ada hasil pemeriksaan yang dapat membuktikan bahwa ada ’yang lain’ dalam tubuh pasien… sebaliknya, apabila ada orang yang udah sakit kanker stadium lanjut tapi karena semangat hidupnya tinggi sehingga dia tidak pernah tampak susah, selalu riang gembira, tersenyum berseri (haiah) itu artinya dia merasa nyaman… secara medis barat orang ini memang dikatakan sakit tapi secara medis timur dia dikatakan sehat karena dia merasa nyaman… gimana? Tambah jelas apa blas?

 

Perbedaan prinsip di atas hanya berdasarkan beda batasan sehat dan sakit antara medis timur dan medis barat… lantas cara pengobatannya gimana? Kok bisa-bisanya Dep Kes RI ga bisa mengakui akupressur sebagai obat kanker… gini niy, kalo medis barat tau donk cara pengobatannya… seperti yang qta alami kalo sakit… pengobatannya berdasarkan hasil diagnosa… misalnya sakit maag dikasih antasid, jamuren dikasih ketokonazole, batuk dahak dikasi Glyceril Guaiacolate, dan temen-temennya… disini (medis barat.red) hampir semua penyakit dapat disertai bukti-bukti dimana terjadi kelainan… ada datanya, gitu lah gampangannya… dan obat yang diberikan pun dipilih yang memiliki mekanisme aksi di bagian tubuh yang sakit… dan sebelumnya sudah ada penelitian yang mendasari pemberian obat tersebut… terus kalo medis timur gimana? Temukan jawabnya di postingan selanjutnya…

 

jéng jéng……

19 Responses to “Siapa bilang kerokan udah ga jaman? (1st sequel)”

  1. whitegun June 3, 2007 at 9:11 pm #

    Kenapa Dep Kes RI ga bisa mengakui akupressur sebagai obat kanker? jawabannya simple aja.
    Negara kita terdiri dari orang-orang yang gak percaya diri. Segala sesuatu yang berasal dari luar negeri dianggap keren, beken, padahal, sepatu bermerk luar negeri yang top sekalipun gak nutup kemungkinan kalo buatnya di negeri kita sendiri, di ekspor keluar lalu diberi merk diluar dan dijual lagi di negeri asalnya dengan harga 9 kali lipat. Jadi sebenarnya sapa yang bodoh?
    Jambu kelutuk keren yang bentuknya lebih gede dari jambu kelutuk biasa dibilang jambu taiwan, Ayam kampung yang badannya lebih gede dan jago duel dibilang ayam siam, padahal di negeri Taiwan belum tentu jagung kelutuk begituan bisa hidup, dan belum tentu juga ada ayam kampung gede di Siam.
    Kalo penampilan udah keren dan katung udah rada tebel, makannya di junk food, makanan sampah kok dimakan, pake acara bangga lagi makannya hihihi…
    Itu juga yang menyebabkan Depkes RI gak percaya dengan pengobatan kanker ala akupresure. Alasannya cuma satu, “orang Indonesia pasti cara pengobatannya gak bener, paling gak gak sehebat dan sebener orang bule yang mengatasi segala penyakit dengan obat jebolan lab” sambil nutup sebelah mata kalo obat jebolan lab juga punya efek samping. Bener gak… PD dikit napa seh

    —-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-
    wah, setuju bgt kalo SDM indonesia blm PD
    tapi apa saia sdh PEDE?
    —-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-

  2. n0vri June 4, 2007 at 1:01 am #

    dulu sih, kalo kena “enter the wind” mesti kerokan…
    sekarang gak boleh, katanya ngerusak kulit. Padahal paling enak kalo udah kerokan, badan rasa enteng…

    —-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-
    emang ngerusak kulit..
    kulit jadi radang
    nah yang bikin hangat itu ya radang nya itu
    karena ciri radang antara lain bengkak, merah, panas, dll
    —-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-*—-

  3. 9racehime June 4, 2007 at 8:03 am #

    kerokan,,,,,sakit,,,,
    bunyi “sendawa” nya juga geli,,,,
    saya ko ga suka yahh??
    kalo masuk angin mending makan yg banyak biar bisa buang2 angin deh,,,,hehe…

  4. dani iswara June 4, 2007 at 12:58 pm #

    selain kerokan,
    kan lg musim terapi bekam jg..😀

  5. destiutami June 4, 2007 at 1:13 pm #

    Ahahaha! *ngakak liat resep di atas*
    Dokternya aneh kalo nulis resep begindang🙂

    Ah, kalo ngomongin dunia kesehatan Indonesia, lagi-lagi, panjaaaannnggggg.
    Apalagi dikait2in sama pede. Contohnya aja obat generik, masih byk yg gak percaya kan sama khasiatnya.

    hehe, nunggu lebih lanjut ttg medis barat-timur nih!🙂

  6. Master Li June 5, 2007 at 3:28 am #

    Saya nggak pernah kerokan… _ _ V

    Maklum, masih muda jarang sakit… wakakakaaaa…

  7. funkshit June 5, 2007 at 4:46 am #

    @atas
    ntar klo sakit kerumah saya yack
    ibu saya hobi ngerokin loh
    saya aja sakit dikit dah dipaksa buat dikerok
    padahal kan geli2 gitu
    hihhihihihi

  8. cakmoki June 5, 2007 at 10:32 pm #

    urun rembug ya😉
    “kerokan” dalam ilmu fungsi tubuh (fisiologi) adalah salah satu metode gate therapy, udah ada sejak jaman baheula hampir di semua negara, yg beda hanya alatnya doang. Di sini pakai uang logam sementara di tempat lain pakai alat yg berbeda. Apakah kerokan budaya kita ? Dari segi nama iya, namun dari segi metode kitapun meniru, hehehe
    Fungsi kerokan adalah melancarkan peredaran darah dan melemaskan otot di area yg dikerok. Itupun hanya untuk kondisi tertentu. Kalo badan pegal karena efek sakit gigi, gak bisa dikerok dong😉

    @ whitegun,
    dunia medis terbuka untuk siapa saja. Syaratnya harus pakai bukti terukur karena menyangkut nyawa manusia. Soal efek samping obat, sedikit banyak tentu ada, dan itu harus disebutkan. Pemakaiannya terukur berdasarkan indikasi dan asas manfaat.
    Jadi cara pengobatan apapun jika bisa dibuktikan secara empiris dan lebih besar manfaatnya dibanding efeknya, tentu diakui dunia.
    Kalo opini doang, hanya bercerita si A dan si B sembuh pakai ini dan itu, wah …
    Inilah tantangan bagi ilmuwan kita untuk berkarya nyata🙂

  9. YaYaN June 6, 2007 at 6:05 am #

    eh kerokan itu nggak mesti pake uang logam ato koin loh… medianya bisa apa aja… karena kata orang-orang jaman mbah-mbah saya… inti dari kerokan adalah mengeluarkan udara atau panas melalui pembuluh darah yang melebar karena dikerok tadi, terserah mau pakai uang logam atau mau pakai alat apa… sah-sah aja… dulu… waktu masih kecil… klo udah kena masuk angin… suka dikerokin… nah karena kalo pake koin itu bikin kulit lecet lecet, akhirnya pakai bawang sebagai alat gosoknya… hasilnya… sama sperti kerokan… temenku malah klo dikerokin malah pake apapun yang terbuat dari plastik dan nyaman menurut dia… pokoknya bisa sampe merah… gitu biasanya…
    aku sendiri sih sejak kuliah dah jarang kerokan kalo masuk angin… paling cuma digosok pake minyak kayu putih di bagian perut dan leher… abisnya ga da yang ngerokin sih hehehe

  10. anas June 7, 2007 at 3:46 pm #

    Setuju tuh aku klo sakit paling juga masuk angin, dikerok dikit aja udah sembuh.

  11. Puguh Indrasetiawan June 8, 2007 at 7:29 am #

    hahaha…

    kok masukin resep yang harusnya rahasia dari dokter ke apoteker di web nih? hehehehe

    • Mrs.VS17 December 14, 2011 at 1:45 pm #

      yg nggak tau maksudnya yah nggak tau kok (saya) hikz… hha^
      tapi saya belum tau dan ingin tauuu….😀

  12. tedytirta June 9, 2007 at 5:22 pm #

    Katanya sih kerokan itu mengikuti prinsip keseimbangan yin dan yang. Tubuh manusia bagian belakang harus lebih panas daripada bagian depannya. Ketika masuk angin, tubuh bagian belakang menjadi lebih dingin. Oleh karenanya dengan kerokan, punggung akan lebih panas dan ini akan mengembalikan keseimbangan yin dan yang dalam tubuh manusia.

  13. princessceva June 10, 2007 at 6:44 pm #

    mau urun pengalaman niy…Kerokan itu kebiasaan saya kalo saya lagi gak enak badan gitu….but suatu hari, saya dikerokin ama temen krn kemasukan angin Belanda.Setelah saya dikerokin, saya ke dapur buat teh panas, tiba2 ada temen seflat asli londo masuk dan melihat hasil kerokan di leher saya..dia melihat saya dg aneh, kaget dan banyak bertanya dan dia pikir aq ga punya penyakit psikis and aq korban kekerasan rumah tangga…..
    nah lho…..:D

  14. kurtubi June 11, 2007 at 9:15 am #

    kerokan pake rumus jeng?
    kalau aku g pake rumus2 segala… yang penting ada uang logam zaman dulu, dan minyak kelapa, ada orang yang siap ngerokin.
    langkah berikutnya rabhan dan disingkapkan penutup badan lalu krok-krok dijamin mringis2… dan hasilnya angin semuanya keluar…
    itulah kerokan gaya (beta)wi. hampir setiap penyakit solusinya dikerokin…🙂

  15. super_kecil June 12, 2007 at 4:09 am #

    # 9racehime
    saia juga ga suka kerokan tu mba…

    # dani iswara
    dan banyak contoh lain pengobatan tradisional
    ada di 2nd sequel pak
    tapi ga dibahas

    # destiutami
    makanya… kaga’ bakal ada dokter yg nulis kaya’ begindang

    # Master Li
    voila mas, mesakaken temen blom pernah dikerok

    # funkshit
    iya tu mas master li pengen ngerasain dikerok
    njenengan bisa mbantu kan..

    # cakmoki
    yang penting dari kerokan adalah inflamasi nya
    gitu kan cak

    # YaYaN
    wah, jgn suruh saia ngerok..
    saia ga bisa ngerok
    bisanya nge-rok (pake rok)
    heeheee

    # anas
    wah, kerokan tu jitu banget yah

    # Puguh Indrasetiawan
    oiya ya bang
    tapi tu resep bikinan aku kok
    resep = “surat cinta” dari dokter kepada apoteker

    # princessceva
    hahahaaaaa…
    pengalaman emba’ lucu de

    # kurtubi
    itu bukan rumus bnag
    itu resep…

  16. liezmaya June 29, 2007 at 7:40 am #

    katanya kerokan ndak boleh….soalnya malah mempertipis kulit ari…jadi malah mudah masuk angin setelahnya, tapi para kerokan mania “cieeeh” masih banyak juga dink

    ehehehe… maya keroker mania juga yah?

  17. Junie November 10, 2007 at 4:06 am #

    Halo.. aku mau nimbrung boleh yah…(awas kalau g boleh.hi..hi..) salam kenal aja semuanya ..saya cuma mau bagi pengalaman tapi bukan pengalaman kerokan tapi akupressur..aku pernah di terapi akupressure, dokter bilang aku kena kista endometriosis ( sejenis tumor di indung telur ) trus di suruh operasi, aku ngak mau jadi aku coba akupressure kebetulan temanku ada buka klinik itu … eh beneran setelah 20 hari tumorku hilang dokter juga bingung..ko bisa hilang? ..hebatkan akupressure itu.. eh..kista itu siapapun bisa kena biasanya sama cewek yang udah dapat menstruasi alias usia subur..gejalanya nyeri haid sampai mual-mual, sakit kepala saat menjelang sampai masa haid.. makanya hati-hati yah..kalau ada gejala sprti itu coba periksa ke dokter sebelum terlambat…Btw kalau ada yang mau tahu info tempat klinik akupressure temanku itu email aja ke aku junie_edpmks@yahoo.com nanti ta’balas ok..moga2 infoku bermanfaat by..

  18. PUTRA March 15, 2011 at 8:01 am #

    wah klo saya mau ngerokin kok? tapi biasanya pake kulit durian tuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: