Sebentuk kata “permisi” yang TIDAK SAKTI lagi

2 Oct

Lama ya ndak ngisi blog ini? yang punya sekarang jadi pengacara sih.. pengangguran banyak acara maksutnya.. hahay..

kali ini, mau bahas apa ya? sedikit nyenthil deh.. hayoo sapa yang kesenthil?? Hohohoho …

jadi gini critanya.. barusan kan saia pulang ke rumah.. *ya iyyalah, masa’ pulang ke hutan??* nah kebetulan di rumah ada tamu.. ternyata temennya sepupu.. ada dua orang yang bertamu.. satu perempuan, satunya lagi laki-laki.. oia, maaf sebelumnya, saia termasuk salah satu orang yang sensi sama orang yang MEROKOK.. kalo ada orang yang merokok di dekat saia, saia buru-buru pergi menjauh.. alasannya, asepnya bauk! Merusak aroma body yang seringnya kadung gak wangi-wangi amat.. hahaha… klo terpaksa ga bisa pergi jauh dari situ, ya berusahalah gimana caranya biar tu orang nyadar kalo UDARA BERSIH ADALAH HAK SETIAP MANUSIA.. maaf buat yang merokok.. *piss!!*😆

Sebenernya, saia bukan orang yang saklek melarang orang untuk merokok.. silakan saja.. tapi juga jangan memaksa orang lain menghirup udara yang sudah dia cemari.. merokoklah, dan hiruplah sendiri asap yang kau buat.. jangan libatkan orang lain.. sekali lagi, itu saia yang bilang..

Singkat cerita, tamu laki-laki keluar ruangan menuju teras rumah dan.. mengambil sebatang rokok dan menyulutnya dan pastinya bau asepnya kemana-mana.. saia liatin aja tu mas-mas yang sebenernya saia ndak kenal.. eeee,, ndak nyadar juga dia.. saia diemin aja.. sejurus kemudian, saia bilang,

“Mas, rokoknya dimatikan ya..”
Masnya njawab (saia rada jengkel, soalnya tamunya protes)

“Emang kenapa sih?”
“Asapnya bauk,” jawabku.. aslinya dalam hati bilang gini, “ini kan rumah saia, saia ndak suka ada bau rokok di rumah saia!” :devil:
Saya lanjutkan, “Maaf ya mas”
Batin saya, “woot?? ndak kebalik tuh? Harusnya dia yang minta maaf!”

Tapi ndak papa deh.. masnya ndak ngelunjak2 banget.. di mata saia, itu mas-mas ndak sopan blas.. mbok ya kalo mau ngrokok tu izin dulu sama yang punya rumah.. “maaf, boleh ngrokok nggak?” setidaknya itu lebih MENGHARGAI yang punya rumah (thanks to Joe yang waktu itu nanya dulu ke aku :lol:).. kalo emang ga boleh ngrokok, ya sudah.. lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.. tiap rumah punya aturannya sendiri.. toh, di depan rumah saia (di luar halaman) juga masih ada ladang milik tetangga yang ditumbuhi pepohonan.. klo dia ngerokok disitu kan ndak ada yang protes.. malah pohon-pohonnya dengan senang hati menerima asapnya..

Belum selesai sampai disini.. tamu perempuan ndak kalah menyebalkan g403L *alay!*.. bantal sandaran kursi tamu didudukin.. Subhanallah.. mbaknya ndak tau kali ya, bantal tu letaknya di punggung bukan di pantat.. itu bukan bantal duduk mbak, tapi bantal buat sandaran.. bukan pada tempatnya kalo tu bantal didudukin embak.. plis deh.. tapi karena saia orang baik, waspada, digebuk massa si embak nggak saia jutekin langsung di depannya.. saia sms ke sepupu saia, minta tolong, bantalnya jangan didudukin.. untung si embak mau ngerti.. disingkirkanlah bantal sandaran kursi itu dari pantatnya.. bagooosss!!

Saia jadi inget.. waktu itu saia masih SMA.. aturan di rumah yang diciptakan almh. Ibu masih ditegakkan setinggi-tingginya.. waktu itu, ada temen saia maen ke rumah.. begitu pintu dibuka, tanpa saia nyana-nyana, di langsung masuk ke ruang tengah, ambil remote, dan nyalain tivi.. saia cuman bisa bengong.. kok ya ndak ada permisinya, ndak ada sopan santunnya.. dikiranya saia ini siapa?? Bukan minta dihargai, tapi sesuperkecilnya saia kan ya masih berwujud manusia to.. tanpa basa-basi minta ijin nyalain tivi, langsung aja.. jujur aja, saia baru nemu temen yang bagi saia waktu itu kurangajar “sopan banget, dibalik!” ya pas itu.. sebelumnya, temen saia sopan2 aja, tidak bermasalah.. bertamu ya di ruang tamu.. ga masuk2 sembarangan.. kalo mau masuk ruang tengah ya permisi dulu.. setelah dipersilakan baru masuk.. sekalipun udah kenal deket banget.. yang saia masih ingat, temen saia yang itu dengan santainya bilang,

“Ndak papa, langsung aja, bludhas bludhus (langsung masuk rumah). Anggep aja rumah sendiri.”

Woot?? Dan disitu ada ayah.. jujur aja, waktu itu saia sangat2 tersinggung.. dia pikir ayah saia apa? Ndak permisi ndak basabasi duduk manis langsung nonton tipi.. Astaghfirullahal’adzim.. kok ada ya orang2 kaya gitu di dunia ini?? Nyatanya juga ada, cil!

Di sisi lain, saia juga mau minta maap.. ketika saia bertamu ke tempat teman2 mungkin ada ketidaksopanan yang saia lakukan.. bilang aja sama saia.. ndak usah ragu-ragu.. karena saia sadar tidap rumah ada aturannya masing-masing.. termasuk mungkin kalo jadi anak SMP lagi.. Sudah Makan, Pulang.. hahahay..

Entahlah temen-temen, ini semacam curhatan atau kritikan.. yang jelas ketika kita berada di rumah orang lain harus ada sopansantunnya.. basa-basi dikit gapapalah.. setidaknya kita tau karakter tuan rumahnya kayak apa.. setelah itu kan kita bisa menyesuaikan.. sekedar bilang “permisi” apa susahnya si?? Atau, kata “permisi” kini tidak lagi sakti??

7 Responses to “Sebentuk kata “permisi” yang TIDAK SAKTI lagi”

  1. sitampandarimipaselatan October 3, 2010 at 7:37 am #

    saya memang tau sopan santun, muz. saya ini memang super sekali😀

    • superkecil October 8, 2010 at 3:52 pm #

      whatever u say jo..
      tapi makasih sudah berbuat baik😀

  2. abenk October 7, 2010 at 7:23 am #

    nice post….salam kenal….check it out blog saya

    • superkecil October 8, 2010 at 4:28 pm #

      makasih abenk
      saya sudah berkunjung loh..

  3. abenk October 7, 2010 at 7:23 am #

    nice post….salam kenal….

  4. ichsanmufti October 9, 2010 at 2:45 am #

    lagi sebel ya cil?!😀

    • superkecil October 9, 2010 at 4:19 pm #

      ndak sebel kok..
      tapi kesel😆
      cuman sedikit share aja apa yang aku lihat kok bang..
      semacam ada pergeseran perilaku..
      hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: