Archive | curcol RSS feed for this section

big thanks!!

20 May

terimakasih,,

telah mencintaiku yang banyak kekurangan ini sepenuh hati..

walaupun kita sama2 bingung kemana arah mesti ditempuh..

kemana perahu akan dikayuh..

dermaga kita satu tujuan..

tapi aras lintas kita berbeda titian..

aral ini bukan yang terakhir buat kita hadapi..

justru yang pertama kita temui..

terimakasih telah mencintaiku sepenuh hati..

aku, ciptaan Allah yang sempurna tapi banyak kekurangan disana-sini..

Advertisements

mungkin memang sudah waktunya

8 Oct

*hanya sebuah coretan

 

mungkin memang sudah waktunya,

ayah berkata tentang jodoh,

tentang aku dan tentang hidupku nanti,

tentang ijab qobul, gedung, undangan, dan pernakperniknya,

sepertinya kemarin aku baru saja diantar ayah masuk SD,

sekarang, pembicaraannya sudah begini,

kadang aku masih sulit membayangkan,

hidup dengan orang lain yang ‘relatif’ baru,

jauh dari rumah,

jauh dari ayah,

aku pasti kangen..

kangen ayah,

kangen rumah,

kangen kasurku,

kangen kamarku yang acak2an tapi nyaman,

semuanya…

pasti aku kangen..

Allah telah menciptakan waktu..

dan suatu ketika kita akan sampai pada waktunya..

Wallahua’lam bishshawab

jika memang sudah waktunya Ya Allah..

mudahkanlah,

lancarkanlah..

mungkin, memang sudah waktunya semua berubah

aku,

ayah,

rumah,

jogja,

dan semuanya..

Barakallah..

 

 

Sebentuk kata “permisi” yang TIDAK SAKTI lagi

2 Oct

Lama ya ndak ngisi blog ini? yang punya sekarang jadi pengacara sih.. pengangguran banyak acara maksutnya.. hahay..

kali ini, mau bahas apa ya? sedikit nyenthil deh.. hayoo sapa yang kesenthil?? Hohohoho …

jadi gini critanya.. barusan kan saia pulang ke rumah.. *ya iyyalah, masa’ pulang ke hutan??* nah kebetulan di rumah ada tamu.. ternyata temennya sepupu.. ada dua orang yang bertamu.. satu perempuan, satunya lagi laki-laki.. oia, maaf sebelumnya, saia termasuk salah satu orang yang sensi sama orang yang MEROKOK.. kalo ada orang yang merokok di dekat saia, saia buru-buru pergi menjauh.. alasannya, asepnya bauk! Merusak aroma body yang seringnya kadung gak wangi-wangi amat.. hahaha… klo terpaksa ga bisa pergi jauh dari situ, ya berusahalah gimana caranya biar tu orang nyadar kalo UDARA BERSIH ADALAH HAK SETIAP MANUSIA.. maaf buat yang merokok.. *piss!!* 😆

Sebenernya, saia bukan orang yang saklek melarang orang untuk merokok.. silakan saja.. tapi juga jangan memaksa orang lain menghirup udara yang sudah dia cemari.. merokoklah, dan hiruplah sendiri asap yang kau buat.. jangan libatkan orang lain.. sekali lagi, itu saia yang bilang..

Singkat cerita, tamu laki-laki keluar ruangan menuju teras rumah dan.. mengambil sebatang rokok dan menyulutnya dan pastinya bau asepnya kemana-mana.. saia liatin aja tu mas-mas yang sebenernya saia ndak kenal.. eeee,, ndak nyadar juga dia.. saia diemin aja.. sejurus kemudian, saia bilang,

“Mas, rokoknya dimatikan ya..”
Masnya njawab (saia rada jengkel, soalnya tamunya protes)

“Emang kenapa sih?”
“Asapnya bauk,” jawabku.. aslinya dalam hati bilang gini, “ini kan rumah saia, saia ndak suka ada bau rokok di rumah saia!” :devil:
Saya lanjutkan, “Maaf ya mas”
Batin saya, “woot?? ndak kebalik tuh? Harusnya dia yang minta maaf!”

Tapi ndak papa deh.. masnya ndak ngelunjak2 banget.. di mata saia, itu mas-mas ndak sopan blas.. mbok ya kalo mau ngrokok tu izin dulu sama yang punya rumah.. “maaf, boleh ngrokok nggak?” setidaknya itu lebih MENGHARGAI yang punya rumah (thanks to Joe yang waktu itu nanya dulu ke aku :lol:).. kalo emang ga boleh ngrokok, ya sudah.. lain ladang lain belalang, lain lubuk lain ikannya.. tiap rumah punya aturannya sendiri.. toh, di depan rumah saia (di luar halaman) juga masih ada ladang milik tetangga yang ditumbuhi pepohonan.. klo dia ngerokok disitu kan ndak ada yang protes.. malah pohon-pohonnya dengan senang hati menerima asapnya..

Belum selesai sampai disini.. tamu perempuan ndak kalah menyebalkan g403L *alay!*.. bantal sandaran kursi tamu didudukin.. Subhanallah.. mbaknya ndak tau kali ya, bantal tu letaknya di punggung bukan di pantat.. itu bukan bantal duduk mbak, tapi bantal buat sandaran.. bukan pada tempatnya kalo tu bantal didudukin embak.. plis deh.. tapi karena saia orang baik, waspada, digebuk massa si embak nggak saia jutekin langsung di depannya.. saia sms ke sepupu saia, minta tolong, bantalnya jangan didudukin.. untung si embak mau ngerti.. disingkirkanlah bantal sandaran kursi itu dari pantatnya.. bagooosss!!

Saia jadi inget.. waktu itu saia masih SMA.. aturan di rumah yang diciptakan almh. Ibu masih ditegakkan setinggi-tingginya.. waktu itu, ada temen saia maen ke rumah.. begitu pintu dibuka, tanpa saia nyana-nyana, di langsung masuk ke ruang tengah, ambil remote, dan nyalain tivi.. saia cuman bisa bengong.. kok ya ndak ada permisinya, ndak ada sopan santunnya.. dikiranya saia ini siapa?? Bukan minta dihargai, tapi sesuperkecilnya saia kan ya masih berwujud manusia to.. tanpa basa-basi minta ijin nyalain tivi, langsung aja.. jujur aja, saia baru nemu temen yang bagi saia waktu itu kurangajar “sopan banget, dibalik!” ya pas itu.. sebelumnya, temen saia sopan2 aja, tidak bermasalah.. bertamu ya di ruang tamu.. ga masuk2 sembarangan.. kalo mau masuk ruang tengah ya permisi dulu.. setelah dipersilakan baru masuk.. sekalipun udah kenal deket banget.. yang saia masih ingat, temen saia yang itu dengan santainya bilang,

“Ndak papa, langsung aja, bludhas bludhus (langsung masuk rumah). Anggep aja rumah sendiri.”

Woot?? Dan disitu ada ayah.. jujur aja, waktu itu saia sangat2 tersinggung.. dia pikir ayah saia apa? Ndak permisi ndak basabasi duduk manis langsung nonton tipi.. Astaghfirullahal’adzim.. kok ada ya orang2 kaya gitu di dunia ini?? Nyatanya juga ada, cil!

Di sisi lain, saia juga mau minta maap.. ketika saia bertamu ke tempat teman2 mungkin ada ketidaksopanan yang saia lakukan.. bilang aja sama saia.. ndak usah ragu-ragu.. karena saia sadar tidap rumah ada aturannya masing-masing.. termasuk mungkin kalo jadi anak SMP lagi.. Sudah Makan, Pulang.. hahahay..

Entahlah temen-temen, ini semacam curhatan atau kritikan.. yang jelas ketika kita berada di rumah orang lain harus ada sopansantunnya.. basa-basi dikit gapapalah.. setidaknya kita tau karakter tuan rumahnya kayak apa.. setelah itu kan kita bisa menyesuaikan.. sekedar bilang “permisi” apa susahnya si?? Atau, kata “permisi” kini tidak lagi sakti??

ucapan terimakasih dan sedikit konfirmasi

1 Jun

Alhamdulillahirabbil’alamin..

akhirnya, saia posting sebuah tulisan lagi.. walaupun sebenarnya ini ucapan terimakasih, tapi ndak papalah daripada ga diisi berabad-abad *lebay!*

kalo saia mbuka akun saia di wordpress, saia sangat bahagia.. kenapa? soalnya, pasti ada komen masuk.. dan,, yang lebih membahagiakan adalah komen-komen tersebut mayoritas adalah respon dari suatu tulisan yang sama.. Alhamdulillah untuk tulisan yang bertajuk Masuk Farmasi? jangan sampai deh.. menimbulkan banyak komen.. untuk respon dari teman-teman semua, saia menucapkan terimakasih .. terimakasih atas kesetujuan, penolakan, cacian, ataupun hujatan.. saia mohon maaf kalo ada yang komennya saia masukin spam.. sama sekali tidak bermaksud tidak menghargai komentar Anda.. akan tetapi, mungkin ada kata-kata yang tidak layak ditampilkan di muka umum.. biarlah saia saja yang menerima hujatan itu, dan pembaca yang lain tak usahlah menerima hujatan tersebut.. hahay..

tapi berkat teman-teman semua,, tulisan ini di situsnya mbah gugel dengan keyword “farmasi” masuk di urutan ke 4.. yeah!!

~ sedikit konfirmasi ~

sesungguhnya, dari lubuk hati yang paling dalam *lebay!*, maksut dari quote terakhir yang berbunyi

udah de… percaya ma saia… ga enak masuk Farmasi… enakan apa donk?

lebih enak jadi APOTEKER

adalah >>>>

jadi Apoteker emang enak, tapi buat jadi Apoteker itu harus melalui perjalanan panjang dan berliku-liku *lebay!* .. hahay.. nah, intinya, kalo mau enak ya usaha dulu.. walopun usahanya berlibet-libet ria.. jadi, SEMANGAT berusaha untuk masa depan yang lebih baik.. 😆

sabtu sore bersamamu

25 Mar

cacing-cacing ribut berdemo di ususku… menagih jatah sembako olahan… gara-gara sehari kemarin belum kuisi nasi sama sekali… sekali lagi,  AKU LUPA BELUM MAKAN

jam dinding menunjukkan waktu 14.20 ketika kuliah tambahan berakhir… lumayanlah, 2 sks yang benar-benar bermanfaat.. betapa tidak, ngga mungkin ngantuk atau ngobrol atau smsan (kalo yang ini sempet ding)… full konsen dah… maklum latihan Kimia Organik biasanya disingkat KO yang bener-bener bikin KO..

perutku sudah mulai mual… asam lambung meningkat… pastinya,, tidak ada bahan yang harus diolah… si asam lambung jadi kebingungan mau ngolah siapa… hehe… maafkan aku lambungku, yang sering lupa menyetok makanan padamu…

kulangkahkan kaki menuju depan lapangan badminton, yang di pojok situ tak lain adalah basecamp kami, puguh family,  yang kini sudah diduduki manusia-manusia lain… dan yang dulu aku selalu tertawa di situ, bercengkrama bersama keluarga keduaku… kini, aku hanya terduduk sepi menanti seorang diri… *mau ngajak omong sapa, aku ngga kenal* tapi, akhirnya kuputuskan menonton pingpong yang lumayan mengundang tawa… tertawa basi *muka sinis khas anak kecil*…

30 menit sudah aku menanti…ah, rasa bosan mulai hinggap menemani…
akhirnya kamu datang juga… aku menatapnya dengan rasa yang sedikit enggan… dengan alasan lapar (yang sangat), hujan (becek), pakai rok putih pula (cepet kotor nih), dan sendiri menanti dalam waktu yang lama (doing nothing, ahhh..)

tiba saatnya penentuan tempat makan… sudah kutebak!! apa lagi kalo bukan <b>LOTEK!!</b> huh!!
kupikir aku akan bete sepanjang jalan… memandangnya dengan muka masam… berbincang dengannya dengan ketus… bahkan mungkin aku akan diam, tidak secerewet biasanya… intinya aku ingin menunjukkan kalo aku kesal…

yang kupikir aku akan bete, ternyata aku malah ceria… mendengarnya berkata… kupikir tadi aku akan cemberut masam… eh eh, aku malah mesam-mesem… kukira aku ketus, ternyata aku bercerita dengan riang… dan ngga salah lagi, aku tetap cerewet seperti biasa… baru kali ini, ngendon lama banget di warung lotek… menanti hujan reda, dan…. sudahlah…

ah, Tuhan….
kemana rasa kesalku yang tiba-tiba hilang karena raut sejuknya???
yang datang hanya senyum-senyum-senyum yang tak pernah bisa kutahan…
sudahlah… aku menyerah… ngga mampu bertahan untuk tidak merasa bahagia bersamamu…

… ngga kerasa ya,, setengah tahun terlewat sudah…
masih bayi si… tapi…

terimakasih buat semuanya…
buat lotek dan teh hangatnya…

t’aime

ketika dia datang menggoda

9 Mar

lompat-sini-ntar-tak-tangkep

Huhh…

Gara-gara kamu!
Aku jadi ngga bisa cinta lagi sama orang lain
Ngga minat lagi ngelirik orang lain

Cape’ deh….

Cintaku udah mentok!
Semuanya GARA-GARA kamu!

Kamu nakal!!!
Suka ngasih senyum termanismu ke aku
Jadi kebawa sampe mimpi ‘kan

Sebel!! Sebel!! Sebelllll!!!!!!

Kamu sih…
Jadi orang pengertian banget
Sabar banget
Bikin seneng ajah
Kamu kenapa sih???
Heran deh….

Tapi,kamu tu aneh
Awal-awal tu ya
Kalo kita ngobrol ngga pernah nyambung
Topikmu tu lo
Basiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget
Kayak nasi udah terpapar aflatoksin B1

Tapi, lama-lama kamu menarik juga
Asik buat curhat
Engga ding!!!
Kamu tu ngga asik buat curhat!
Kamu tu asik buat ngobrolin hal-hal yang berat-berat

Kamu tetep aja
Ketus sama aku!
Ngga asik buat curhat!!!

Hih!!!
Nyebelin!

Udah deh!
Makin nerusin aku makin sebel
Makin benci!
Makin sengit!

Pokoknya,,,
Detik ini juga, aku mau bilang sama kamu….

Ai loph yu!!

😆

Lelaki Palsu

4 Apr

awalnya…
aku sama sekali tidak mengerti kamu siapa

cuma tau nama
dan orangnya…

tidak lebih

tapi…
apa salahnya aku coba mengenalmu lebih dekat?

apalagi, kamu memberiku kesempatan itu…

aku bukan orang yang mudah menyerah…
termasuk untuk mengenalmu…
memahamimu…
mencoba mengertimu…
…dan…
apapun lah namanya…

walaupun aku tau,,,
background kita BEDA
gaya hidup kita BEDA
terlebih,, cara pandang kita BEDA
tapi,,
aku coba tepis semuanya…
tak peduli dengan perbedaan…
prinsipku,,
kalo bisa disatukan dengan harmonis kenapa tidak?
toh, kita semua ada juga karena perbedaan

tapi sepertinya aku keliru…
bukan perbedaan itu masalahnya…
tapi kamu!

ya, KAMU!!!

kupikir,,
masalah itu tak lebih dari sekedar ketepatan melempar bola kasti
agar musuh jadi kalah…

tapi katamu…
“Manusia itu kompleks?”

apa iya?

mungkin iya…

karena hati dan akal kadang tidak bisa berjalan seiring…

tapi apa iya,,
manusia tidak bisa berpikir dengan akal dan merasa dengan hati?

sepertinya mengeja kata-kata itu mudah…
melakukannya yang sulit…

everything-lah…
bagimu,, aku hanya seorang anak kecil yang tidak punya masalah serumit kau punya

oke!
itu ‘kan katamu

apapun itu,,
tergantung bagaimana kamu menempatkan dirimu…

dan penempatan dirimu selama ini,,
KELIRU!!!

“Kamu bisa kok, berbuat yang lebih berguna buat hidupmu.”
itu kataku…

dan kini…
banyak jiwa yang terluka olehmu…
karena masalahmu…
dan sebab dirimu…

termasuk aku…

tapi,,

aku masih punya hati jika kamu ingin berbagi

mendung-minimize.jpg

…..dan mendung ini,,,
sekelam hatiku yang mengenangmu
gambar diambil dari sini