Archive | mengeja RSS feed for this section

sebelum kau mengeluh

3 Dec

cerita sehari-hari di soetomo

sebelum kau mengeluh lapar,,

tidakkah kau lihat mereka disana “terpaksa” menahan lapar

demi menanti kepastian kabar suami, istri, atau anaknya yang belum sadar??

sebelum kau mengeluh lelah,,

tidakkah mereka juga lelah akan birokrasi instansi pemerintah untuk maskin??

tapi apa boleh buat, keadaan tak berdaya dan kebutuhan menebus pengobatan

yang membuatnya tidak lagi bisa merasa lelah..

sebelum kau mengeluh rindu,,

tidakkah kau lihat anak2 kecil yang mungkin baru saja kehilangan ibunya, atau ayahnya??

yang mereka tidak tau lagi kapan rindu mereka akan terobati??

sebelum kau mengeluh ingin pulang,,

tidakkah kau melihat pasien2 yang terbaring lemah juga merasakan hal yang sama

namun tidak mampu pulang karena tubuhnya yang lemah?

sebelum kau mengeluh,,

lihat saja orang-orang disana yang lebih menderita dari kita..

semoga kita senantiasa bersyukur akan udara yang kita hirup

akan imunitas kita yang setiap hari terpapar tapi antibodi kita masih mampu melawannya

akan semua nikmat dariNya yang tidak pernah bisa kita hitung satu per satu..

sebelum kau mengeluh,,

lihatlah mereka disana yang lebih membutuhkan pertolongan..

lantas, pantaskah kita mengeluh??

Advertisements

ucapan terimakasih dan sedikit konfirmasi

1 Jun

Alhamdulillahirabbil’alamin..

akhirnya, saia posting sebuah tulisan lagi.. walaupun sebenarnya ini ucapan terimakasih, tapi ndak papalah daripada ga diisi berabad-abad *lebay!*

kalo saia mbuka akun saia di wordpress, saia sangat bahagia.. kenapa? soalnya, pasti ada komen masuk.. dan,, yang lebih membahagiakan adalah komen-komen tersebut mayoritas adalah respon dari suatu tulisan yang sama.. Alhamdulillah untuk tulisan yang bertajuk Masuk Farmasi? jangan sampai deh.. menimbulkan banyak komen.. untuk respon dari teman-teman semua, saia menucapkan terimakasih .. terimakasih atas kesetujuan, penolakan, cacian, ataupun hujatan.. saia mohon maaf kalo ada yang komennya saia masukin spam.. sama sekali tidak bermaksud tidak menghargai komentar Anda.. akan tetapi, mungkin ada kata-kata yang tidak layak ditampilkan di muka umum.. biarlah saia saja yang menerima hujatan itu, dan pembaca yang lain tak usahlah menerima hujatan tersebut.. hahay..

tapi berkat teman-teman semua,, tulisan ini di situsnya mbah gugel dengan keyword “farmasi” masuk di urutan ke 4.. yeah!!

~ sedikit konfirmasi ~

sesungguhnya, dari lubuk hati yang paling dalam *lebay!*, maksut dari quote terakhir yang berbunyi

udah de… percaya ma saia… ga enak masuk Farmasi… enakan apa donk?

lebih enak jadi APOTEKER

adalah >>>>

jadi Apoteker emang enak, tapi buat jadi Apoteker itu harus melalui perjalanan panjang dan berliku-liku *lebay!* .. hahay.. nah, intinya, kalo mau enak ya usaha dulu.. walopun usahanya berlibet-libet ria.. jadi, SEMANGAT berusaha untuk masa depan yang lebih baik.. 😆

Jogja, I’m not at home

10 Aug

Cengkareng, 10 Agustus 2009

9.00 am

Masih di Lampung… yeah, it’s time to go to Jogja.. seneng tapi sedih juga.. pulang ke jogja artinya balik ke rumah, bertemu kegiatan sehari-hari yang terkadang penat, kembali berkutat dengan kertas dan huruf baris, berjumpa dengan kucing yang gemar menyodomi saudara-saudaranya, dan melepas rindu pada kasur yang sudah 3 hari tak kutiduri… pacar?? Kangen juga lah.. halah!

10.50 am

sampai Bandara Raden Inten II.. perasaan berangkat dari rumah udah jam 9 tapi kok nyampe bandara lama banget ya? hampir 2 jam lah.. rute rumah Tanjung Karang (bukan rumah saia, hahaha) ke Bandara yang normal cuma 30 menit.. terus kenapa molor?? Jadi gini critanya.. kami mampir ke hotel.. sepupu saia kan barusan nikah tu.. nah kan besannya bulek kan dari Jawa Timur.. otomatislah bersama rombongan besar (cuma 10 orang si).. tapi sutapi rumah bulek tak muatlah mau menampung sebanyak itu, karena keluarga kami juga super buesar.. 9 bersaudara yang sudah beranak pinak jadi satu di rumah Tanjung Karang.. serasa satu komplek di satu rumah.. bisa membayangkan betapa ributnya?? Hhh…

dari hotel saia diloper.. berangkat ke hotel sih naik Xenia (oops! Nyebut merek).. balik dari hotel.. naik apa coba?? angkot! hahaha.. gapapalah.. nyicip angkot Lampung.. baru sadar kalo ternyata jarak hotel ke bandar lebih jauh daripada dari rumah ke bandara.. jadilah 45 menit perjalanan.. lewat jalan-jalan yang sama sekali tak kukenali.. jujur, berkali-kali ke Lampung saiangga paham-paham juga rute jejalanan.. saiayang paiah atau emang medannya sulit?? entah..

11.00 am

check in.. 6 jam sebelum cek in baru sadar kalo ternyata saia harus transit di bandara Cengkareng selama 5 jam.. nyampe Cengkareng dijadwalkan jam 12.15 dan berangkat k jogja jam 17.35.. lumutan!! akhirnya dengan sedikit kesal kutanyakan pada Nina sepupu saia dan Om yang juga berangkat ke Jogja.. sialnya, mereka berangkat jam 14.30.. artinya saia sendirian di bandara?? hhh,, sebal!! seperti biasa, merajuknya sama aiah.. dan aiah menelpon si pengurus tiket.. niatnya mau saiatelpon dia dan saiaprenguti.. tapi sepertinya aiah sudah tau apa yang hendak saia lakukan.. aiahlah yang menelpon dengan sabar.. sebenarnya saia berangkat dengan sedikit kesal.. karena ternyata jadwal ini tidak bisa di re-route supaya lebih awal.. sudahlah.. semoga selamat sampai tujuan.. amien..

11.25 am

boarding.. seat 6F ternyata sudah diduduki oleh ibu-ibu aneh ber seat 6E.. katanya sama aja.. siyal! keluh saia dalam hati.. itu kan kursi gue?? kata dia “sama aja”.. ya bedalah bu, saia ngga leluasa motret awan, batinku.. seperti biasa, cemberut lagi sambil ngomel2 di pesawat.. “ibu itu, kan saia yang harusnya di deket jendela”.. abis itu, apa yang saia lakukan?? Standar aja, ngga saia ajak ngomong.. WEGAH.. ternyata malaikat masi membisikkan kebaikan… sabar ciL…

12.10 pm

landing.. penumpang yang sudah turun kemudian diangkut shuttle walaupun jarak dari tangga turun pesawat dan ruang transit tidak jauh.. dan inilah layanan yang harus kami bayar.. ngga papa-lah.. nyaman2 aja.. eh si ibu itu ada di depanku.. kebetulan, ada penumpang yang juga sudah lansia.. pasutri lansia.. kebetulan juga agak belakangan turunnya, karena mungkin tidak ingin berdesakan.. dan si ibu yg kusebeli tadi posisi duduknya ada di tengah.. sisa tempat duduk yang ada berada di samping kanan dan kiri ibu itu.. ibu itu tetap aja duduk di tempatnya tanpa bergeser.. coba kalo dia baik hati, bergeserlah dia, dan mempersilakan pasutri lansia itu duduk berdampingan.. tapi sayangnya dia tak melakukan itu.. belum selesai, ketika shuttle sudah berhenti, si ibu yg tadi itu menggunakan lutut si nenek untuk berdiri sebagai panjatan, supaya lebih gampang berdirinya.. ngga tau malu lah pikirku.. tapi, positive thinkinglah.. dia ga sengaja kali.. hahaha.. nggosip.. sory buk, ibu bikin saia bete siii…

12.30 pm

Executive lounge (EL).. gara-gara nunggu 5 jam, sama adik ipar saia yang baru, di­tawarin ke EL.. coz dia dapet layanan khusus dari sebuah provider GSM.. lumayan.. di EL ada layanan free lunch, free beverages, dan comfortable room.. ada layanan pijat kaki juga.. lumayanlah.. setelah solat dan meninjau keadaan sekitar, orkes keroncong mulai main.. laper.. ada sup jagung, judulnya si gitu.. kayaknya enak, ambil deh.. setelah membuka sedikit kecewa.. sepertinya lebih cocok dinamai sup buncis, karena jagungnya cuma seuprit dan buncis mengambang dimana-mana.. tak apalah lumayan menghentikan orkes keroncong..

2.00 pm

Masih di EL.. menanti jam 5 sore dengan sabar.. ngetik postingan ini.. dan berniat merevisi skripsi.. niatsaiaistiqomah gak ya?? Udah ya, mau ambil kue lagi ni.. doakan semoga selamat sampe jogja.. dan tidak menjumpai hal-hal yang menyebalkan lagi.. amien..

c u jogja.. let’s draw nice moments..

ribut ribut UNAS

23 Apr

kenapa c padha protes soal UNAS?????????????

rata2 padha protes knp cm 3 mata pelajaran yg di UNAS kan? padahal yg dipelajari buanyak mata pelajaran… susah-susah pula… fisika, kimia, biologi, ekonomi, akuntansi, boso jowo, dll… “Belajar kami sia-sia donk?”

gitu kira2 komment2 yg aku denger..

sikik sikik,,, nek dibilang sia-sia, engga tu… soale, belajar kan nggak harus ujian… yg penting tujuan kita sinau ki opo? biar dapet ilmu pengetahuan to? lak bukan buat ujian? jadi dapet ilmu tapi nggak pake ujian yo ndak papa to? ndak sia-sia ndak… suatu saat pasti berguna banget… wong yen arep ujian rekasa sinau ngono kok, njaluk ujian akeh-akeh… sik penting… akeh2an pengetahuan… ra sah nggo ujian ra papa

hehe.. 🙂 ok?