Archive | Uncategorized RSS feed for this section

Warung Soto dan Tengkleng “Sedep Seger” (Purwokerto)

10 Jun

Salah satu kuliner yang terkenal dari Purwokerto ini adalah soto-nya yang khas.. Soto Sokaraja namanya, ada juga si yang nyebut Sroto Sokaraja.. apa bedanya?? Kalo SOto Sokaraja pake daging SApi, kalo SROto Sokaraja pakenya daging SRApi.. ngawur ding! 😆

Image

soto sokaraja

Soto Sokaraja beda sama soto2 lainnya.. soto sokaraja itu meriah sekali.. meriah??? YA! Kenapa meriah? Karena dalam penyajiannya pake krupuk warna-warni dan krupuk mi, dicampur daging sapi atau ayam, mihun, dan taoge.. ndak lupa irisan loncang.. yang khas lagi, sambalnya ni.. bukan sambal cabe rawit biasa, tapi sambal kacang.. nyummy banget lah pokoknya..

Tapi, ceritanya, saya lagi kangen banget sama soto kuah bening yang nggak meriah.. yang mana di Purwokerto ini susah banget nyarinya.. nah, pas lagi muter2 ngintip jadwal praktek salah satu dokter di dekat RS Abiyasa, nemu deh warung Soto dan Tengkleng “Sedep Seger” khas Boyolali.. sembari mengucap Bismillahirrahmanirrahim, berharap kuah sotonya bening, beloklah saya kesitu..

ImageAlhamdulillah, do’a saya dikabulkan.. akhirnya nemu soto kuah bening di Purwokerto ini.. kayak gini ni penampakannya..

Image

semangkuk soto sapi

Rasanya enak, nggak nyesel mampir ke warung ini

Selain soto, warung ini juga sedia tengkleng.. sotonya ada 2 macam, soto ayam dan soto sapi.. keduanya dibandrol Rp 7.000,- per mangkok.. untuk tengklengnya Rp 20.000,- per porsi.. oya, tersedia juga sate cemilan seperti sate paru, sate usus, sate ayam, dan perkedel.. sayangnya porsinya kecil.. jadi buat yang suka makan besar, semangkuk soto ini rasanya kurang.. 😆 tapi untuk mengobati rasa rindu pada soto kuah bening, soto ini recommended lah..

Image

sate usus

Image

sate paru

Warung Soto dan Tengkleng “Sedep Seger” khas Boyolali ada di Jalan dr. Angka, RS Abiyasa ke timur (ke arah Erde 21) tempatnya utara jalan, sebelahan sama Frans Salon.. warung ini buka dari jam 6.30 pagi sampe jam 9 malam.. so, check it out!

Image

 

Advertisements

New Superkecil, New Life, New Journey :)

10 Jun

 

Assalamu’alaikum!

Yeay! Superkecil is coming back!

Image

Setelah sekiaaaaaaaaaaaaaaaaaaan lama hibernasi tanpa sebab yang pasti, sebenernya si pasti2 aja 😆 , akhirnya saya kembali sodara-sodara sebangsa setanah air

Beberapa hal sudah ada yang berganti dari superkecil, walaupun tetep imut luarrrr biasa *ditimpuk massa*

Kalo dulu jadi pemain partai tunggal putri, sekarang superkecil pindah ke partai ganda campuran.. yeay! I am married now! Alhamdulillah.. meskipun kecil-kecil jadi manten, tapi kalo jadi mantennya nunggu gedhe, gak kesampean-kesampean.. soalnya ndak gedhe-gedhe.. hehehe

Kalo dulu saya menetap di Jogjakarta nan sentosa, sekarang sudah pindah ikut suami ke kota Purwokerto di kaki Gunung Slamet Jawa Tengah.. yachh.. sekitar 5 jam dari Jogja by bus, kalo by economic train sekitar 3 jam.. kalo by plane?? Hehe, naik jurusan Jakarta aja trus ntar di atas purwokerto terjun payung.. wkwkwkwk.. ndak ada plane Jogja-Purwokerto sob!

Kalo dulu saya sering dikira anak SD, sekarang udah naik kelas lah, dikira anak SMA *sama aja deh*, sampai-sampai pas awal-awal tinggal di Purwokerto saya digodain anak SMP.. ampun dijeeee… segitu kanak-kanaknya kah diri ini?? Tapi gapapa,, Alhamdulillah.. itu anugerah bukan? 🙂

Yeay!

Mulai dari tulisan ini, saya ingin mencoba lembar baru dengan cerita baru tentang saya dan sekitar saya.. semoga permulaan yang baru ini membawa berkah, kebaikan, dan manfaat bagi sesama.. Aamiin..

Aaaaaaand….

This is it! Superkecil new journey on blog!

Welcome!

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Bakmi Jawa Godhog

18 Apr

Hai hai hai

Finally I posted a note again. Setelah sekian lama hibernasi, skrg balik lagi niii. Tapi mohon maaf super sorry, karena saya blm bisa memutuskan apakah akan istiqomah atau tidak untuk menulis lagi seterusnya di blog ini, hmmm setidaknya dalam setahun ke depan. Karena eh karena, masih ada beberapa pekerjaan PE-ER yang menanti untuk disantap, eh dikerjakan.

Well, judulnya udah nggak nyambung sama prolognya. Hehehe… Posting pertama setelah hibernasi ini saya isi dengan resep masakan. Aheee… kerjaan emak-emak banget yaa.. Ini resep si sebenernya resep biasa, tapi di percobaan-percobaan sebelumnya rasanya aneh melulu, nggak pas!

Nhah, berhubung kali ini udah pas di lidah, diposting deh resep ini. Hehehehe.. coba-coba resep bakmi jawa ini dilakukan karena di Purwokerto, domisili superkecil saat ini, tidak belum ditemukan bakmi jawa seperti di jogja. Tekstur mi yang ada di Purwokerto ini gepeng dan lebar, nyaris seperti kwee tiauw. Jadi lebih nyemek atau jemek. Di lidah kami, superkecil dan suami, jadi terasa aneh. Maklum, lidah orang Jogja.. hehehehehehe…

Image

Bahan :

2 papan          Mie telor kering

2 ons               daging ayam

1 butir             Telur bebek (telur ayam juga boleh, tapi lebih enak telur bebek :D)

4 siung            Bawang putih

3 sdt               Udang rebon

2 sdt               Garam

1 butir            kemiri

2 sdt               merica bubuk

1 sdt               kecap manis

1 sdt               kecap asin

5 batang         Loncang, potong-potong

2 buah            tomat, belah menjadi 8 bagian

2 sdm              minyak goreng

250 ml             kaldu ayam

250 ml            air putih

Daun seledri yang dipotong kecil-kecil dan bawang merah goreng untuk taburan

Cara membuat

  1. Mie telor direndam dengan air sampai lemes, tidak kaku lagi. Kalo udah lemes, tiriskan supaya bebas air.
  2. Rebus daging ayam yang telah dicuci. Biasanya saya ngrebus ayamnya 2 kali. Rebusan pertama dibuang karena biasanya banyak lemaknya. Trus rebusan kedua yang dipake buat air kaldu.
  3. Daging ayam yang sudah direbus kemudian disuwir-suwir atau dipotong-potong.
  4. Haluskan bawang putih, udang rebon, garam, dan kemiri.
  5. Panaskan minyak goreng, kemudian tumis bumbu yang dihaluskan sampai sedikit berubah warna. Jangan sampe gosong yaaa
  6. Masukkan daging ayam suwir, tumis sebentar sampai merata dengan bumbu
  7. Masukkan loncang yang sudah dipotong, aduk sampai rata
  8. Masukkan tomat, aduk lagi sampe rata
  9. Masukkan mie telor, aduk lagi sampe rata, jangan bosen
  10. Tambahkan kecap manis dan kecap asin
  11. Tambahkan air kaldu dan air putih, aduk lagiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
  12. Tambahkan garam secukupnya dan merica bubuk juga secukupnya
  13. Aduk sampai air mendidih
  14. Cicip dulu apa yang kurang
  15. Kalo udah pas bumbunya, pas rasanya, baru apinya dimatikan
  16. Sajikan dengan taburan seledri potong dan bawang merah goreng
  17. Terakhir dan penting banget nih, Baca do’a dulu sebelum makan.. 😆

Ayey.. selamat mencoba.. semoga berhasil !!!

sebelum kau mengeluh

3 Dec

cerita sehari-hari di soetomo

sebelum kau mengeluh lapar,,

tidakkah kau lihat mereka disana “terpaksa” menahan lapar

demi menanti kepastian kabar suami, istri, atau anaknya yang belum sadar??

sebelum kau mengeluh lelah,,

tidakkah mereka juga lelah akan birokrasi instansi pemerintah untuk maskin??

tapi apa boleh buat, keadaan tak berdaya dan kebutuhan menebus pengobatan

yang membuatnya tidak lagi bisa merasa lelah..

sebelum kau mengeluh rindu,,

tidakkah kau lihat anak2 kecil yang mungkin baru saja kehilangan ibunya, atau ayahnya??

yang mereka tidak tau lagi kapan rindu mereka akan terobati??

sebelum kau mengeluh ingin pulang,,

tidakkah kau melihat pasien2 yang terbaring lemah juga merasakan hal yang sama

namun tidak mampu pulang karena tubuhnya yang lemah?

sebelum kau mengeluh,,

lihat saja orang-orang disana yang lebih menderita dari kita..

semoga kita senantiasa bersyukur akan udara yang kita hirup

akan imunitas kita yang setiap hari terpapar tapi antibodi kita masih mampu melawannya

akan semua nikmat dariNya yang tidak pernah bisa kita hitung satu per satu..

sebelum kau mengeluh,,

lihatlah mereka disana yang lebih membutuhkan pertolongan..

lantas, pantaskah kita mengeluh??

Islamic Widget

17 Mar

di sudut kampus itu

23 Nov

di salah satu sudut kampus… berseberangan dengan lapangan badminton… hanya ada satu meja panjang… satu kursi yang ikut-ikutan panjang juga… tak lupa beberapa kursi yang ramai menghiasi sudut kampus itu…

ehm,, tempat yang sering kita kunjungi usai kuliah… tempat kita bercengkerama, debat, diskusi (tenane??), gitaran, nggosip, bahkan ngrasani “orang”, atau pacaran(??)

walaupun kita sekarang terhitung “paling tua” di jajaran S1,… tempat itu masih saja kita jajaki sebagai daerah “kekuasaan” kita… walaupun tidak dalam arti sebenarnya… sesekali sambil melihat teman-teman yang main pingpong… walaupun sering kena “semes” tetap saja, tidak beranjak, kecuali jika kita sama lapar… yang sebelum menuju tempat makan, kita pasti ribut dulu memutuskan kemana kaki hendak dilangkahkan demi mengisi perut yang keroncongan (atau bahkan ndangdutan??)…

dalam waktu dekat (insya Allah), strata kita hampir tuntas (Amien,, walaupun ada yang sudah tuntas)… tentunya kita masing-masing masih punya hutang pribadi pada orang tua, keluarga, kampus, pihak penyantun beasiswa, bahkan hutang pada negara dan agama (abot rek!)… tidak mungkin tidak,, ada kemungkinan esok sudut kampus itu akan tergantikan “penduduknya” karena kita sama repot dengan hutang masing-masing… mungkin siklus hidup kita akan ada yang berubah… rumah-kelas-perpus-dosen-rumah-kelas-perpus-dosen-rumah,,,, dst… atau mungkin kita akan kembali ke sudut kampus itu tanpa kita bisa ikut beramai-ramai mengganggu kuliah di ruang satu atau sibuk berfrenster ria, beryeemria, atau berdonlotria dengan dalih mencari sumber informasi primer ataupun sekunder demi mendapatkan amunisi lebih di ‘saat yang terhitung sangat menentukan’ itu…

esok… ketika meja kayu itu telah lapuk… dan penghuni yang menjajakinya telah berubah… kuharap ruang di hati kita masing-masing tak ‘kan terganti… walaupun terus penuh terisi,, semoga kenangan kita tak ‘kan pernah usang… album potret kita yang menggambarkan “betapa” kita sedemikian adanya *walaupun tidak semua bisa tergores di atas kertas*.. semoga, bisa menghadirkan senyum ketika kita mengingatnya…

…terimakasih atas persaudaraan ini…

…I’ll miss u all…

this post is dedicated to :

Nurul latifah, Nanda Puspita, Berlian Dwi Medayati, Debrytha Ayu Dewi Pramitasari, Retno Priyandani, Wahyu Roossi Ningsih, Puguh Indrasetiawan, Moch. Arief Budiawan Assidiq, Angga Arie Wibowo, Ramaditha Ridho S., dan Aditya Asyhar…


*sebenernya mau dikasih foto tapi fotonya nyusul yak.. hehe*

-kecil-

postingan yang tertunda

18 Oct

maaf saia vakum lama…

sebenernya banyak ide buat nulis…

tapi ga keburu ditulis

jadi keburu lupa

dan pas “dipaksa” nulis…

tulisannya jadi ga layak buat diposting…

otak udah agak ngga encer buat merangkai kata dengan indah *haiah :lol:*

jadi………………………

c u at the next post